Kethoprak negri bedebah.

Posted on 10 November 2011

13


Suatu hari disebuah tempat yang dirahasiakan oleh masing-masing pihak terjadilah suatu komunikasi terselebung menggunakan jaringan satelit yang sudah di encrypt paket datanya biar tidak terendus oleh pihak siapun, termasuk wikileaks tentunya. Ceritanya komunikasi tersebut terjadi diantara dua tokoh penting, yakni pemimpin bangsa bedebah dengan tukang kredit global yang hanya pihak ndak nggenah aja yang tahu bocoran cerita ngawur ini.

Untuk lebih tahu ceritanya, mari kita menuju ke…teeee…ka…peeeeee…..

***

Tukang kredit global (X) : “You, keliatannya empot-empotan mbayar utang i ya?”
Presiden ngeri bedebah (Y) : “Ndak juga tuan, tapi cuman butuh tempo beberapa tahun lagi.”
X : “Lha apa bedanya bos kalo gitu?! Udah gini aja, i kasih win-win solution buat kepentingan kita bersama”
Y : “Apa itu tuan?”
X : “I kasih waktu tempo lagi plus sedikit kucuran sabagai imbalan kalo kamu mau mengamini keinginan i. Terserah kucuran dana nanti mo you pake buat korupsi terselubung ato bener-bener mbangun negeri you
Y : “Boleh-boleh tuan, apa itu keinginannya?”
X : “Sebenernya gampang kok, bos. You punya negri yang sumber daya alamnya nggadubilah banyaknya, maka untuk itu i mengajukan permintaan biar itu tidak diolah bangsamu sendiri, biarken agen-agen kaki tangan i yang mengolahnya, boleh kan?”
X : “Ooo…bisa diatur, tuan.”
Y:  “Itu permintaan yang pertama lho. Terus yang kedua, tolong diatur bagemana caranya biar lagi-lagi kaki tangan agen perusahaan i bisa jualan dinegri you. I tahu kalo rakyatmu itu doyan belanja walopun buat hidup aja harus ngutang yang penting gengsi tho?!. Atur gimana caranya biar agen-agen kita gampang mbangun hypermarket, gampang mbuka kios junk food, ato gampang ngediriin tempat buat entertaint. You tahukan maksud i ?”
X : “Ooo…ya-ya, tuan. Sudah itu aja?”
Y : “Enak aja you ngomong! masih ada lagi tauk. You juga punya aset BUMN yang tidak bisa dibilang sedikit, usahain juga gimana caranya you buat privatisasi terus jual ke agen kaki tangan perusahaan i lagi. Biar nanti kita-kita lah yang ngehandle, oke?”
X: “Ooo…beres, tuan. Tapi ngomong-ngomong udah belum ni? kok banyak amat.”
Y: “Masih ada satu lagi, dan ini harus you bener-bener tangani dengan bijak soale sensitif banget. I tahu kalo negri you itu manusianya sangat religius, untuk itu ajarin mereka bagemana caranya masuk surga kalo perlu pake jalan pintas.”
X: “Ooo…eh, lha caranya bagemana tuan?”
Y: “You ini bagemana tho? lha itu kan masalah kecil. Atur supaya aparatmu tidak bisa ngejamah pengajar ilmu teror serta pengudak konflik. Ingat ini sangat sensitif! makanya jangan sampe terendus pihak laen terutama dari kalangan pintar bangsamu sendiri. Soale, bagemanapun juga ini adalah asset kita. You know?!
X: “Ooo…si-siap, tuan”
Y: “Oke, kalo gitu mari kita keluar mbuat perjanjian ini dengan kamuflasi yang atraktif. Atur bagemana caranya biar kita seolah-olah kawan baik buat negrimu. Awas kalo you macem-macem!”
X: “I..i..iya, tuan”

Demikian dari saya,

Salam.