Ini cabul jangan dibaca!

Posted on 12 November 2011

33


Buat yang mo ngebaca, mohon maap kalo artikelnya kepanjangan soale ndak tahu gimana mbuat artikel pendek yang ndak mutu.

***

Yang namanya anak jaman sekarang, dimana makanan 4 sehat 5 sempurna udah jadi asupan tubuh tiap hari, maka ndak heran kalok pertumbuhan badan itu lebih cepet dari pada umur sebenernya.

Sebage contoh ni, liat anak laki-laki SMP kelas 1 sekarang, udah pada timbul jakun dilehernya kan?. Sedang yang perempuan juga nyatanya ndak mau kalah, 2 buah gumpalan lemak diarea dada udah berbentuk indah dibanding gadis-gadis dimasa a-be-ge saya.

Yeah, maklum lah, jaman dulu suplemen gizi ndak semurah sekarang ngedapetinnya. Lha wong bisa makan daging seminggu 2 kali aja udah syukur puji Tuhan.

Karena perkembangan badaniah lebih cepet dari yang seharusnya, maka ‘penyaluran’ akan hal ini juga dengan mudah timbul diusia yang belum semestinya. Paham dengan maksud penyaluran disini? panyaluran seksual maksudnya.

Sebenernya hal kayak gitu sangat manusiawi segh, tapi, kalok diumur yang masih belum genap 17 taun mereka udah lebih lihae dari kedua orang tuanya saat memaenkan alat kelamin masing-masing demi terciptanya kepuasan biologis, apa ndak bikin miris tuh?.

Celakanya, dimana sekarang ini semua informasi begitu mudah diakses oleh banyak pihak lewat internet, maka ndak heran, yang namanya laten pornografi adalah momok yang kerap mbikin ayah-bunda susah tidur, kecuali habis em-el tentunya.

Banyak pikiran buruk tentang si buah hati kalo saja terserang bahaya laten tersebut selalu membayangi orang tua-orang tua kolot yang sialnya belum siap hidup diabad microchip.

“Lha entar kalo ngamilin anak orang gimana?”

“Lha entar kalo anaknya dihamilin gimana?”

Kadang pertanyaan-pertanyaan macam itulah yang sering ngegantung dikepala orang tua dewasa-dewasa ini.

Maka ndak heran, guna membentengi akhlak putra-putri kesayangannya, sejak dini mereka dikenalkan pada ilmu agama. Banyak bocah-bocah sedari kecil didoktrin dengan segala kengerian akan sifat Tuhan, banyak orang tua memberi gambaran bahwa Tuhan itu gemar memberi azab, dikit-dikit suka memasukan manusia ciptaan-Nya ke neraka, dan banyak lagi dongeng tentang apa itu dosa berdasar agama-agama yang sekarang ini tengah ngetrend.

Dengan semakin dalam ilmu agama yang diserap sang anak, diharapkan semakin kuat pula benteng penangkis laten pornografi. Begitu harap banyak orang tua.

Tapi sayang sungguh sayang,

Disaat orang tua tidak memperbolehkan ini-itu kepada turunan-turunannya dengan alasan larangan Tuhan, beliau-beliau ini enggan ato bahkan kurang tau kenapa Tuhan melarang hal yang tidak diperbolehkan secara ilmu logika (science).

Lha yo tau sendiri kan, yang namanya anak jaman sekarang itu lebih pintar dari pada orang tua jaman dulu. Segala macam ilmu logika lebih dikedepankan dari pada teori kitab.

Makanya, ketika sang bocah memasuki usia puber dan tengah asyik bersama dunianya yang penuh warna-warni, secara ndak sengaja demam pornografi yang ditakuti banyak orang tua kolot nyatanya mampu menembus benteng pertahanan iman mereka.

Se alim-alimnya anak, meski mereka khatab dengan kitab syurga, siapa yang ndak nafsu kalo disuguhi video porno ma temen maennya?

Apapun itu tentang pornografi mudah sekali menyebar lewat pergaulan terutama dari lingkungan eksternal, macam sekolah ato tempat maen. Biasanya, kalok udah nafsu gini, pikiran anak a-be-ge tuh kebanyakan menjorok ke hal-hal mesum, kalo sudah mesum bawaannya horny, dan kalo horny udah memuncak, ya, mintanya disalurin. .

Nah, tinggal penyalurannya ini yang jadi pertanyaan, apakah lewat seks bebas ato sebatas masturbasi?

Kalo dari kecil sang bocah cuman dicekokin ilmu agama tanpa adanya asupan tambahan ilmu logika kenapa Tuhan melarang ini-itu, ya siap-siap aja dengan segala kemungkinan terburuk.

Kalok jidat menghitam gara-gara masturbasi segh masih untung, lha kalo nimang bayi diusia muda apa psikologisnya udah siap?!

Monggo pak de, hal ini dibicaraken dengan pikiran terbuka…, mungkin artikel sesat yang satu ini juga bisa jadi bacaan sampah dikala senggang.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini