Masih seputar tips hebat, masih ada yang mau coba?

Posted on 26 November 2011

30


Sebenernya agak gimana gitu pas mbikin artikel ini. Lha wong ini termasuk ‘sesuatu‘ yang sesat, tapi, nyatanya malah banyak pada minta diterusin lanjutannya, jadi kalo gitu bisa dikataken, para penikmat Blog ini merupakan sekumpulan homo sapiens yang ndak beres. Iya, tho? Iya, ndak?

Tapi ndak papa lah, wong selingkuh itu ndak bikin impoten ato frigid mendadak, justru karena selingkuh itulah fitalitas yang bersangkutan seolah kayak kena doping ato kelebihan quota, pengennya disalurin mulu. Yeah, bisa diasumsiin, menurut segolongan pihak ni ya, selingkuh merupakan suplemen tambahan buat urusan seks yang udah mulae ‘meredup‘ dirumah.😉

Okei, sekarang balik ke topik yang kemarin belum tuntas.

Selingkuh ma wanita berkeluarga. Tapi sebelum memulae, saya bakal bilang kalo rule of the games permaenan ini adalah: situ ‘harus kejam pada diri sendiri’, kalo tidak bisa, lupakan, jadilah orang alim sampe jidat situ memancarkan cahaya surgawi. Cling!

Mo saya kataken, kalo level yang satu ini bisa diistilahkan cuman boleh dilakuin ma player advance, kenapa?, karena adrenaline yang dipacu ketika mengatur strategi biar permaenan bisa berjalan smooth sangat gila-gila’an dan resiko yang diambil pun juga tidak tanggung-tanggung akibatnya, berpotensi menghancurkan. Soale, mau ndak mau, situ dituntut buat ‘nikmatin mangga dipohon orang tanpa harus ketahuan yang punya‘.

Yeah! tau sendirilah, dimana-mana tuh rumput sebelah lebih hijau warnanya.

Konon dikatakan para ahli dibidangnya, sensasi yang diraeh sewaktu permaenan ini klimaks, nikmat yang dirasa tiada dua.

Lho kok bisa?, iya, karena yang sukses dikibulin bukan cuman mamah dirumah, melaenkan ‘laki‘ perempuan yang situ ajak affair juga. Jadi double tipu gitu degh, begitu juga dengan dosa yang ditanggung dalam permaenan ini, saya sampe ndak bisa ngebayangin seberapa besarnya, so, masih ada yang mau lanjut?!🙂



Perlu diketahui, melakukan permaenan dengan wanita yang udah bersuami lebih memerlukan otak dari pada fulus. Soale hal yang dicari para pemaen ini bukan sekedar kebutuhan materi semata, ada ‘suatu‘ kebutuhan yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata dimana nilaenya tidak sepadan dengan rupiah ato sejenisnya.

Bermaen pada level advance seperti ini, kalo otak selalu dikedepankan pastilah ndak bakal ketauan, kenapa?, sudah jelas wanita yang situ ajak maen ndak mungkin dengan sengaja bakal ngebocorin ke lakinya, kecuali kalo dia emang udah punya niat buat ngakirin hubungan resminya. Dan juga sebage bukti tambahan, ngelakuen permaenan ini secara kasat mata ndak bakal ngebuat kemaluan situ ato selingkuhan situ berubah.

Jadi kesimpulannya, selaen berpotensi menghancurkan, permaenan ini nyatanya juga fun buat dinikmatin. Ndak percaya?, silahkan coba!

Nah, ulasan ringan diatas udah saya jelasin, jadi tinggal gimana improvisasi si player aja dalam ngejalanin permaenan. Satu lagi rule yang perlu situ pegang kalo bener-bener niat ngelakuen permaenan macam ini…

Inget!, apapun kenikmatan yang udah teraeh, keluarga adalah yang utama.

Kenapa? Itu merupakan harga mati dan tidak bisa ditawar. Buat suatu ketetapan yang selalu disimpen diotak situ, anggap si lawan maen ndak lebih sebage hidangan pencuci mulut, ato simplenya, anggap si doi sebagae tandon lendir yang udah mulai mengkristal akibat meredupnya urusan ranjang dirumah. Selesae, ndak usah maen hati. Titik!😉

Demikian dari saya,

Salam.

****************************************************

Saya harap para fans Blog sesat ini tidak ada yang mengajukan diri untuk mereferensikan calon kandidat yang layak dijadikan tandon lendir buat saya, tapi kalo emang mendesak apa boleh buat, kata orang, nolak rejeki itu pamali. Iya ndak?😉

Posted in: Petuah & Opini