Cuman hayalan dari kapasitas otak yang seupil.

Posted on 1 December 2011

41


Misalkan lho ya, ini cuman misal aja. Seperti yang situ tau, sekarang ini kita hidup diabad microchip, kan? kemajuan teknologi informasi itu bisa ngebuat hal yang ndak mungkin bisa menjadi mungkin. Lantas bagemana kalok…

  • SIM dibuat digital, macam dipilem-pilem Sci-fi gituh, Minority Report misalnya. Jadi kalo pas ada razia, para hamba hukum tinggal bawa laptop, alat finger print, scan wajah, ato scan retina. Ndak usah pake acara, “bisa liat surat-suratnya pak?”, tinggal langsung nyuruh si pengemudi motor ato mobil nempelin sidik jari di tuh alat, maka secara otomatis akan terpampang segala macam identitas diri, track record ketilang beserta alesannya, dan kalo perlu siapa polisi yang nilang juga dipaparkan. Lha terus kalo sidik jari rusak gimana? kenapa ndak make scan retina ato wajah? kan sistem kerjanya sama aja toh?

Keren juga ya kalo ada razia lalu lintas make gadget macam gini, tapi banyak ndak mungkinnya lah. Lha wong pihak yang terkait aja ndak mengingankan modernisasi sistem, “yang jelas butuh biaya banyak dan belum tentu berhasil diterapkan”, begitulah alasannya.

  • STNK juga dibuat digital. Jadi kalo ada razia seperti diatas, bapak-bapak polisi ndak usah ribet nge’chek antara plat nomor kendaraan dengan kesesuaeannya di STNK. Cukup modal scanner wi-fi khusus plus laptop, scan plat nomor yang udah didesign khusus bisa ngasih petunjuk informasi tentang riwayat identitas kepemilikan motor dari pemilik pertama sampe yang terakhir, status pajak, bahkan tidak mungkin mampu memberikan detail merk sampe tanggal perakitan pun bisa ter’record. Ajib kan?!
  • Bayar pajak kendaraan bermotor/ mobil cukup make fasilitas eBanking ato paling kuno make ATM. Lebih instan, kan?!

Tiga hal diatas kalok bisa diterapin, menurut pemikiran awam sesuae kapasitas otak saya ini kira-kira bisa didapat keuntungan berupa…

  • Bagi situ yang setuju dengan istilah Go-Green bakal ketawa manis, lha penebangan hutan setidaknya bisa diminimalisir kok. Lah apa hubungannya dengan hal diatas?. Jelas, bahan baku kertas yang buat form tilang, mbikin STNK, mbikin surat pajak kendaraan bermotor itu kan dari olahan kayu. Berapa banyak pohon akan ditebangi kalo sistem razia primitip ato bayar pajak secara ala purba masih dipertahankan?
  • Pemalsuan SIM ato STNK akan terminimalisir, setidaknya sih. Lho kok bisa?. Yang jelas memalsukan SIM bakal tidak semudah memalsukan sidik jari, wajah, apalagi retina. STNK pun juga demikian, memalsukannya akan seribet mbangun sebuah mobil kuno yang udah lama terkubur tanah.
  • Bayar pajak bermotor jadi lebih simpel, tidak makan banyak waktu, dan istilah ketipu calo bakal bisa diilangin dari bumi Endonesa.
  • Pemilik kendaraan bermotor/ mobil secara sah dan legal tidak perlu mbawa-mbawa kertas usang model jaman sekarang. Cukup bawa wajah, jari, serta mata situh kalok pengen mengemudikan mobil/ motor kesayangan. Gampang, kan?
  • Proses tilang pun bakal tidak sekonyol sekarang, oknum polisi laknat bakal merongos karena terkekang kelaknatannya. Begitupula pengemudi biadab yang suka mempermaenkan nyawa sendiri ato orang laen dijalan bakal berkurang, karena tingkah biadabnya bakal terecord sepanjang masa. Kalok melebihi batas quota masalah pelanggaran lalu lintas, cabut aja ijin mengemudinya. Simpel, kan?.

Tapi, ini ada tapinya ni. Yang namanya kemajuan teknologi itu pasti mahal harganya. Dan saya yakin, dengan dalih itulah pihak terkaet yang berkompeten bakal menggunakannya sebage tameng untuk tetap melestarikan budaya purba macam saat ini. Lha wong ini lahan basah je, sayang kan kalo sampe ditutup apalagi ditranparasikan ke publik.

Lantas siapakah pihak terkaet yang bakalan menolak kemajuan teknologi buat memperbarui sistem usang tersebut?. Contohnya sih…

  • Oknum yang membekingi serta polisi korup. Kalo yang ini udah jelas ndak usah diceritain lagi, yah. Bagemana nasib anak istri ato wanita simpenannya misal sistem yang saya hayalin itu direalisasikan? memang bener-bener susah jadi pihak jujur kalo ndak mau ancur.
  • Calo-calo yang bersembunyi dibalik kedok seragam Samsat. Gimana mau nyari uang tambahan kalo semua sistem pajak dibuat on-line?. Lagi-lagi pertanyaan klasik tentang, anak, istri, atopun wanita simpenannya mau digimanaen?. Emang susah kalo mo jadi karyawan jujur.

Demikian dari saya,

Salam.

************************************

Huh! dari pada pusing mikirin sistem baru dan transparasi publik tentang hal beginian, mending nyari yang seger-seger aja dah!😉

Posted in: Petuah & Opini