Berpamrih ketika beramal kenapa tidak?

Posted on 3 December 2011

33


Kenapa kalok mo ngamal masih membutuhkan pamrih? ya, mungkin, biar pada tau kepada siapa si penerima ngucapin terima kasih, iya ndak?. Lantas siapa saja yang termasuk ngamal tapi nyatanya malah ngobral pamrih?. Kalo ndak salah sih…

  • Para ahli ato makelar syurga yang berdakwah keras-keras, walopun sebenernya sudah cukup keras nyatanya masih ngebutuhin TOA biar orang se RT, bahkan se RW, ato mungkin se kampung bisa denger. Mereka ndak peduli walo ada orang sekarat yang butuh ketenangan sekalipun, pokoknya dakwah ya dakwah, titik!
  • Perusahaan besar yang mengeruk untung diatas gengsi masyarakat lemah, melakukan aksi sosial didaerah terpencil dengan menggandeng beberapa media, entah independen maupun berbayar, entah amatir maupun propesional, entah mainstream ato blogger kacangan.
  • Golongan ternama yang melakukan aksi menyentuh dengan publikasi tiada henti. “Dasar kurang kerjaan!”.

Lha kenapa saya harus ngebuat artikel macam gini? apakah tindakan mereka mengusik saya? ow, tentu tidak, cuman…

  • Ndak habis pikir, kenapa kepercayaan serta Tuhan dikomersilkan demi segepok rupiah. Apa sebegitu sulitkah mengais rupiah untuk saat ini?
  • Heran juga kenapa orang ndak mampu harus digunakan sebage branding korporat. Gara-gara persaingan bisnis yang udah ndak sehat, segala macam strategi diterapkan biar roda perusahaan jalan terus.
  • Dan yang jelas dan terakhir!, saya tuh lagi butuh uang tapi kenapa ndak ada yang paham dengan maksud tulisan ini!

Payah kalian!😦

Demikian dari saya,

Salam.

*********************************************

“Apakah saya harus menggadaikan seluruh yang saya punya biar ada dana taktis secepatnya?! duhhhh…semenyedihkankah nasip saya?”

Posted in: Petuah & Opini