Balada eKTP, bener-bener panjang dan lama kaya artikel ini.

Posted on 7 December 2011

55


Sorri sebelumnya kalo ceritanya bakalan panjang, soale ndak tau gimana mbikin artikel pendek yang ndak bermutu. Jadi kalo situ udah ndak niat mbaca ya jangan diterusin, karena hanya mbuang-mbuang waktu dan pulsa ajah. Belum lagi isinya yang sulit dicerna oleh tukang nyampah, dijamin itu hanya mbikin sakit kepala anda saja. Percayalah!

Ceritanya segh kemaren siang habis ngantri buat mbikin eKTP dikantor kecamatan, lebih tepatnya kecamatan Banjarsari, Solo. Bisa dikataken yang datang siang itu ndak sedikit, lha wong ditempat antrian terliat kurang lebih 30’an mahkluk menunggu kebosanan, dan salah satunya termasuk saya. Tau sendiri kan, yang namanya nunggu tuh hal paling membosankan sedunia, apalagi kemarin datengnya ma nyi Nugros, jadi komplit deh garingnya. Lho kok bisa? gini lho ceritanya.

Karena datengnya terlambat dari jadwal undangan yang dimulai pukul 8 pagi, akhirnya saya dan mamah harus rela nunggu dinomor antrian 132, padahal proses pembuatan yang sudah selesai baru nyampe diurutan 100’an, duh! kebayangkan lama nunggunya. Tapi ya udahlah, emang salah kita sendiri sengaja datang kesiangan.

Karena sebelum berangkat kita mampir makan dulu diwarung sate kambing Mbok Galak yang namanya udah terkenal seantero Surakarta ituh, wajar dong kalo perut kenyang, ditambah sejuknya semilir angin dengan dihiasi langit agak mendung adalah paduan sempurna buat berngantuk ria. Berhubung kursi tunggu pada penuh, akhirnya saya dan mamah memutuskan untuk duduk lesehan dihalaman kantor kecamatan, ambil posisi santai, sandarkan kepala di dinding, luruskan kaki buat selonjoran, yeah! mencoba menikmati suasana yang membosankan semoga segera dipanggil nomor urutnya. Bener-bener ciri khas orang Endonesia banget ya? ndak dirumah, ndak ditempat kerja, ndak ditempat umum, maunya nyante dengan harapan tiba-tiba dapat duit banyak.

Ndak lama kemudian lha kok tiba-tiba saya nguap, “hwaaahemmm”, begh!, gawat ni kalo sampe ketiduran, udah gitu mamah yang tak harapin buat diajak ngoceh malah asyik ngerumpi ma ibu-ibu tetangga rumah yang kebetulan ketemuan disana, ndak tau juga apa yang dirumpiin, mbahas keperkasaan suaminya masing-masing kali ya. Huh! tipikel ibu-ibu muda perumahan kebanyakan, tampil menyebalkan disaat suami sedang butuh.

Karena takut bablas tidur, apalagi ketauan sampe ngorok, akhirnya saya coba nyari kesibukan dan tentunya kesibukan nan iseng lah. Pokoknya bisa ngusir ngantuk. Toleh kanan, tengok kiri, lihat depan, muter belakang…eh kalo ini ndak bisa ding. Ada dinding soale. Hingga pada suatu momen, kedua mata ini menangkap beberapa hal unik yang mampu terekam dimemori busuk saya.

***

Diantara kerumunan para pengantri, terliat salah seorang cewek yang saya perkirakan masih belum genap 20 tahun, umurnya. Paras ndak cantik-cantik amat, warna kulit khas masyarakat Jawa, coklat sawo busuk alias gelap total, parah deh, bentuk body ndak indah-indah banget malah terkesan pas-pasan, pas ndak mbentuk maksudnya. Tapi, ini ada tapinya nih, soal urusan berbusana, wuihhhh…doi bisa dikatakan punya kelebihan. Buktinya kiblat mode ibu kota ia ikutin. Kaos ketat warna putih bertuliskan I Love U, dipadu jaket distro berstempel Rown Division, make celana jins pendek model hipster, bahkan saking pendeknya mungkin kalo boleh diliat dari dekat bulu jembutnya nampak keluar malu-malu dari selakangannya kali.

Aneh memang cewek ini, kenapa saya bilang begitu? dari rumah udah diniatin make celana pendek yang kalo diukur mungkin pendeknya hampir sampe selakangan, tapi ketika dengan tajam saya amatin tanpa jeda kedua pahanya, lha kok malah dipelorot-pelorotin biar agak turun kebawah, aneh tho?. Apa mungkin doi ngerasa kalo bulu yang saya maksud tadi beneran udah nyembul ngelewer-ngelewer ya?

Mungkinkah juga doi ngerasa risih dengan tatapan mesum saya? lha kalo risih kenapa make busana kaya gitu ditempat umum? Goblok! Bener-bener tipikal remaja putri saat ini, dimana kehilangan jati diri gara-gara mode adalah hal yang lumrah. Tapi bener lho, dari atas turun kebawah dari bawah naek keatas, dengan tanpa lelah saya pandangin seluruh tubuh doi, terutama belahan pahanya. Terus begitu berulang-ulang. Memang segh, sengaja saya ngetest seberapa besar nyalinya kalo jadi objek kaum batangan dengan penampilan seperti itu, tapi, sebenernya bukan itu maksudnya, saya lakuin itu buat ngusir kantuk dan yang jelas mumpung mamah lagi ndak ada disamping aja. Ho..ho..ho..πŸ˜€

***

Karena bosen memperhatikan penampakan yang sama sekali ndak ada indah-indahnya, sayapun kembali mengumbar mata buat memperhatikan salah satu penampakan. Dan sialnya lagi-lagi ini penampakan yang sama, yakni masih seputar gadis remaja.

Kalo diperhatikan, keliatannya ni anak masih kuliahan ato kalo ndak ya paling pengangguran melek teknologi lah, lha wong pergi mbuat eKTP ngapain mbawa ePad segala, coba. Nggak jelas sih apakah ePad yang digaulinya produk Korea, Amerika, ato bahkan buatan Cung Kwo seperti kebanyakan, lha wong jarak antara saya leyeh-leyeh dengan doi duduk serius kisaran 7-8 meteran, jadi ndak isa ngeliat dengan detail.

Terliat doi sangat khusyuk dengan maenan tabletnya itu, entah apa yang dibuka. Tapi perkiraan saya sih seputaran facebook, twiter, ato kalo ndak paling mbuka-mbuka jejaring sosial lainnya. Maklum, biar dibilang generasi gadget ato mungkin generasi up to date gituh. Seperti yang situ tahu, kebanyakan remaja saat ini cenderung melacurkan diri pada kotak mungil nan ajaib yang bernama ha-pe, epad, ato apalah itu. Bahkan jika sampe level akut, mereka akan merasa takut kehilangan ketenaran didunia mayanya dari pada kehilangan Tuhannya. Tuhan bagi mereka adalah ratusan follewer yang me re-twit ocehannya, ngebalesih statusnya, ato mengkomentari artikelnya. Ndak logis memang, tapi begitulah adanya.

Mungkin karena merasa tak perhatiin, tuh cewek jadi salah tingkah. Gimana ndak salah tingkah lha wong dipandangin kemolekan tubuhnya oleh lelaki ganteng macam saya je. Sedangkan modus operandi yang saya lakukan juga sama seperti tadi. Ngeliat dari atas sampe bawah lalu balik lagi dari bawah sampe atas, tanpa putus-putus. Lalu, ndak lama kemudian dari bibirnya nampak mendesis, “huh!”, terliat be-te, mungkin status updatenya lama ndak ada yang mbales-mbales. Bahkan untuk memperkuat intonasi be-te’nya, sampe-sampe bibir mungil, indah, nan merah merekahnya rela dimonyong-monyongin. “Tapi sayang dek, walopun kamu berusaha menarik perhatianku dengan berekspresi seimut mungkin gitu, saya ndak suka perempuan berdada rata”, begitulah kata hati saya yang tengah ge-er.πŸ˜‰

***

Lagi-lagi karena bosen memperhatikan dua gadis aneh yang sebetulnya tidak aneh menurut mereka sendiri, kembali kedua mata ini jelalatan mengamati riuhnya pengantri yang sudah kebosanan menunggu gilirannya dipanggil untuk masuk keruang proses pembuatan eKTP. Nah, secara ndak sengaja mata serta telinga saya menangkap pembicaraan antara 2 ibu-ibu. Yang satu tipikel ahli syurga karena selain mengenakan busana hitam-hitam ala padang gurun lengkap dengan penutup awrat tubuh dari atas kepala sampe ujung kaki, beliau juga tertatih-tatih menjinjing anak-anaknya yang masih kecil-kecil, kalo ndak salah hitung ada 5 bocah lah, tapi ajibnya, kenapa ndak nampak batang hidung suaminya disitu setelah saya perhatikan, entah kemana dia. Sedangkan lawan bicaranya adalah seorang ibu rumah tangga seperti kebanyakan, yang ndak begitu katham dengan ilmu agamanya, mungkinkah hal itu dikarenakan terlalu banyak mengkonsumsi sinetron bahkan infotaimen? entahlah. Kenapa saya bilang beliau berdua ahli syurga dan ndak katham soal ilmu agama? coba simak pembicaraan mereka…(perlu diketahui, obrolan mereka sudah saya translate make bahasa endonesa biar pembaca non Jawa mudah mengartikannya).

“Eh, mbak, lha kalo suami sampean horny tapi sampeannya tidak apa ya tetep dilayani?”
“Ya kalo suamiku sudah horny berat ya tetep tak layani tho mbak, emang itu sudah jadi kewajiban seorang istri kan? sudah disuratkan dikitab kok”
“Meskipun sampean ndak mood sekalipun?”
“Ya iya lah, menurut kitab, jika kita melayani suami tidak sepenuh hati, itu bisa mengurangi pahala kita sebage istri disyurga kelak lho, dosanya berat mbak, ndak berani saya…”
“Ooo…gitu ya. Lha kalo sampean horny tapi suamine sampean kecapekan karena habis banyak kerjaan dipabrik, misalnya, lha terus gimana itu?”
“Seorang suami, lagi-lagi menurut kitab nih, mereka berhak menolak kok. Jadi kita ya harus bersabar diri.”
“Wah, lha yo ndak adil tho mbak kalo gitu.”
“Begini lho mbak, menurut kepercayaan saya, semuanya sudah dituliskan dikitab yang kita junjung tinggi sebagai pegangan hidup. Semuanya sudah diwahyukan oleh-Nya disitu. Jadi menurut kitab, ya memang seperti itu aturannya. Mbak tau ndak … (***salah satu bunyi ayat***) … keadilan menurut manusia itu … (***salah satu bunyi ayat***) … sedangkan keadilan menurut Awloh itu … (***salah satu bunyi ayat***) … jadi … (***salah satu bunyi ayat***) … pahalanya syurga, mbak.”

***

Tetapi ketika saya mencoba mengeryitkan dahi untuk mencari alasan logis dari dakwah singkat simbak berbusana padang gurun ituh, tiba-tiba…

Yah, kok malah ngelamun. Ayo masuk, nomor antrian kita sudah dipanggil tuh.

Demikian dari saya,

Salam.

************************************************

Note.Β  Isi artikel ini bisa disimpulkan dari berbage sudut pandang kapasitas otak situh.