Melacurkan diri pada sesuatu yang baru, itu manusiawi, lagh!

Posted on 20 December 2011

63


Saya ndak percaya kalo situ yang sering nongkrongin Blog ini ndak tau apa itu pelacur, lha wong, mungkin lho ya, salah satu dari situ ada yang menukuni profesi ini sebage sumber rupiah kok. (Sambil nglirak-nglirik tukang sampah yang punya Vespa bau…:-)).

Cara kerjanya gampang. Cuman modal alat kelamin, ndak perlu sehat atopun steril asal berfungsi sebagemana mestinya itu udah cukup. Buat ndukung kesuksesan pasar, alat kelamin tersebut harus diperindah sedemikian rupa pake ubo-rampe ndak kasat mata, maka dengan sendirinya, kalok semua prosesi itu udah dijalanin dengan pas, tak dipungkiri calon customer bisa datang bertubi-tubi merasa terpuaskan.

Adapun jenis pelacur ini bisa diklasifikasikan menurut gender yang tersedia, ada yang wanita tulen, pria tulen, pria setengah wanita, wanita setengah pria, ato mungkin ada yang laen juga, kalo emang itu ada.

Bagi yang udah merasa punya pasangan, keberadaan para pelacur ini begitu mengusik ketenangan jiwa.

Andae aja ni ya, situ udah ndak mampu lagi memberi kepuasan badaniah buat pasangan, kerena: terlalu sibuk memburu rupiah, lupa waktu mengais pahala, ato banyak masalah ketika menyamakan isi kepala, udah jelas eksistensi pelacur bisa diandalin buat ngganti posisi anda sebage tandon lendir ato malah setor lendir.

Mengerikan bukan? tapi emang itulah adanya.

Seharusnya, pasangan yang situ kuasai selalu membutuhkan disaat pengen maen lendir-lendiran, tapi, kini mereka bebas mencari ‘suaka‘. Rasa penguasaan situ sekarang mulai terusik. Sifat kepemilikan situ sekarang mulai goyah akan nikmat sugesti dari pelacur biadab tersebut.

Melacurkan diri pada mereka merupakan kenikmatan tersendiri, tapi taukah situ akan efeknya? sangat-sangat menghancurkan. Percayalah!

Bener-bener biadab memang, sudah menyebarkan penyakit kelamin, mampu mengusik pendirian pribadi pula. Lantas kalok udah gitu, sekarang tindakan apa yang bakal dilakuin buat nyegah eksistensi para pelacur tersebut?

Mengirim mereka ke lokalisasi planet Mesumnus biar tidak mengganggu pasangan anda? ato malah menyemprot mereka pake Baygon sekalian biar mati kayak nyamuk penghisap darah?

Yakin hal itu bisa menyelesaikan masalah?

.

..

….

Sekarang yang jadi pertanyaan saya lagi, bagemana kalok kata ‘pelacur’ tersebut saya ganti jadi gadget super canggih, perangkat elektronik multi fitur, ato bahkan kendaraan ultra sport dengan rangka tralis double cakram sampe disesakin fitur injeksi didalemnya, apakah itu juga mengusik rasa penguasaan situ terhadap benda lama yang sebelumnya udah tidak memberi kepuasan lagi?. Apakah sifat kepemilikan situ juga akan goyah dengan nikmat sugesti dari fitur seabrek yang ditawarkan barang-barang baru tersebut?

Ah namanya juga manusia, punya keinginan memilik yang lebih walopon itu beresiko menghancurkan adalah sesuatu yang wajar. Manusiawi malah. Iya, kan?😉

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini