Catatan si Boy.

Posted on 23 December 2011

87


“Boy, coba liat gambar dibawah…”

“Wooh! mulus tenan ya kang?”

“Yo mesti lagh. Kira-kira sekarang ini otakmu bilang apa soal cewek ituh?”

….

….

“Bintang JAV ya kang?”

“Lha mbuh, ndak tau akuh, menurutmu?”

“Mosok lonte? tapi kalo cewek baek-baek kenapa mau diphoto bugil kayak gitu ya? Pasti lonte ini kang.”

“Ya, ndak tau.”

“Masih prawan nggak kira-kira ya kang? tapi biasanya cewek kayak gini udah nggak prawan, keliatannya. Iya ndak kang?”

“Ndak tau juga akuh.”

“Lho kok dari tadi ndak tau terus tho kang?”

“Memang akuh sengaja ngetest kamu kok. Gini lho boy, kamu nggak tau kalo dia cewek baek-baek ato ndak, kamu nggak tau dia masih prawan ato ndak, semua itu karena hasil pikiranmu sendiri. Pikiran yang banyak disumpelin upil.”

“Seperti katamu tadi, kamu mikir kalo cewek yang mau diphoto buka-buka’an gitu pasti cewek ndak bener, cewek murahan, dan kasarnya lagi dia lonte. Iya kan?”

“Tapi sebenernya boy, perlu kamu ketahuin. Cewek yang saat inih kamu pelototin itu, termasuk salah satu orang yang terkenal di Jepang sono lho. Termasuk cewek kaya dia, boy. Lha wong bayaran untuk sekali sesi photo bugil gitu aja bisa mbuat beli 1 motor bebek idaman mu kok.”

“Wooh, iya ya? Tapi kok bisa ya?”

….

“Terus lagi nie, masih soal cewek ituh. Tadi kamu bilang dia perawan ato ndak ya. Kesimpulan perawan ato ndak itu timbul karena permaenan pikiranmu sendiri. Lagi-lagi pikiranmu mempermaenkan kamu. Sekarang apa bedanya perawan ato ndak perawan? toh intinya tetep sama, lha wong letaknya cuman satu di vagina tuh cewek. Kalo pikiranmu bilang, cewek yang udah ndak perawan itu nggak suci, murahan, ato lonte, apa kamu bener-bener yakin dia memang seperti itu? ndak juga kan?. Semua ituh hanya manipulatif pikiranmu aja. Kalo kamu ngeliat suatu objek yang awalnya ndak bener, maka sampe kapanpun kalo kamu ngeliat objek itu lagi ya yang ada diotak kamu selalu bilang ndak bener. Tapi, sebenernya objek yang kamu liat tadi belum tentu ndak bener. Iya kan? Makanya semua apa yang kamu liat, itu tergantung dari sudut pandang mana kamu menyimpulkan. Dan tentunya, kesimpulan ituh akan ditampung di gundulmu, yang sebelumnya udah diproses diotak.”

“Oooo…gituw ya kang.”

“Iya. Makanya kalo punya otak jangan banyak-banyak upilnya, kalo ndak mau jadi orang bego.”

“He…he…he…bener juga kamu kang.”

“Makanya. Begitu juga dengan keinginan kamu untuk punya Satria FU. Sebenernya, kasus itu sama halnya dengan gambar cewek itu tadi. Sekarang kamu naek bebek SOHC Honda. Bukan berarti bebek Honda itu ndak sehebat FU. Lha wong sama-sama bebek, sama-sama pit motor. Ya udah dinikmatin aja pemakaiannya. Suruh tuh otakmu buat bekerja, beri dia sugesti, kalo naek bebek SOHC berasa naek bebek DOHC.”

“Wah, nggak bisa kang kalo soal itu! ndak mungkin lah naek SOHC berasa naek DOHC. Sensasinya jelas ndak dapet!”

“Ndak mungkin gundulmu! sekarang liat kemampuan bapakmu ituh! apa kamu ndak kasian ma beliau?! merengek tiap hari. Tau nggak, kalo sampe bapakmu mbeliin kamu motor, berarti beliau udah melepas sekian persen jatah tabungan masa depan buat nguliahin kamu. Dengan sisa tenaga tuanya, pernahkan terpikir betapa beratnya beban tugas yang beliau usung untuk nutup kembali anggaran dana kuliah yang tadi kepotong?. Kalo sudah gitu, kira-kira balas budi apa yang bakal kamu berikan ke bapak? coba pikirkan itu?”

“Ya, kalo nanti aku udah kerja pasti bapak tak bales jasa-jasa kebaikannya kang. Ato kalo udah tua bakal tak rawat kayak sekarang bapak ngerawat aku.”

“Halah! ora mungkin! Tak kasih tau boy, misal kamu udah kerja, kamu punya pacar, apa duitmu itu ndak habis buat nyeningin pacarmu. Terus kalo pacarmu ndak sengaja kepaksa hamil, udah jelas uang gajimu habis buat ngurus keluargamu sendiri tho? ngurus anak-anakmu yang terpaksa lahir tho? ngurus cewek yang terpaksa kamu hamilin tho? Iya kalo kamu besok jadi orang sukses secara finansial, lha kalo cuman jadi karyawan biasa dengan gaji pas-pasan. Terus gimana coba?”

“Lha mbuh kang, sing penting bapak harus mbeliin aku FU, titik!”

“Yo wis kalo gitu, boy. Terserah awakmu lah.”