Mencoba ‘Sesuatu’.

Posted on 31 December 2011

49


Sambil nunggu-nunggu datangnya malem pergantian taun, mumpung ditempat nguli jugak lagi ndak ada kerjaan, ndak ada salahnya kalo sayah mau bermaen-maen dengan kualitas iman para tukang sampah disini. Boleh, kan?

***

Situh pasti tau kan apa itu iman, kan? kalo ndak, akan sayah perjelas dikit. Iman adalah ‘sesuatu‘, nyang walopun ndak ngeliat secara langsung, belum ketemu secara langsung, dan hanya berdasarkan katanya-katanya dari para leluhur, tapi entah kenapa, situh, sayah, ato kita, bisa percaya 100% akan eksistensi serta kemahakuasaan-‘Nya‘.

Okeh, saya akan sedikit ngelakuian uji coba nyang mungkin situh para pembaca sekalean bisa lakuin juga. Tapi inget! ini cuman boleh dilakuin oleh manusia yang beriman ajah, selebihnya tidak. Lantas uji coba apakah itu?

Em, cuman pengin sedikit ngebuktiin apakah ‘sesuatu’ tersebut masih mampu, eksis, serta masih mahakuasa seperti nyang udah banyak tertulis di kitab-kitab yang lagi-lagi katanya, dibuat oleh manusia-manusia pilihan-‘Nya’.

Hadowh! ini dari tadi kenapa banyak katanya-katanya, sigh?!

Oke, kalok gituh langsung aja.

Percobaan yang bisa situh lakuin adalah, sebelumnya sayah mo bilang kalo cuman mberiin dua contoh ajah, misal ada contoh nyang laen, ya silahken coba sendiri sesuae kenyataan hidup masing-masing, tentunya.

Nyang pertama.

Misal. Ni, misalnya. Situ adalah orang nyang mendambakan pasangan hidup, berhubung secara usia, materi, ato pun kondisi ekonomi boleh dibilang cukup, maka hal nyang tepat untuk dilakukan adalah berkembang biak. Berkembang biaknya pasti dengan cara halal, kan?

Tapi, ketika waktu membudak demi segepok rupiah bener-bener menjadi ancaman serius buat berburu betina maupun pejantan, satu hal nyang bisa situh lakuen hanyalah mengharap serta berdoa sesuai kualitas iman masing-masing.

Berdoa pada ‘sesuatu’ nyang situh imani, mengharap didatengkan jodoh sesuae kriteria tanpa harus capek-capek mbuang waktu buat berburu atopun ngobral diri.

Karena waktu nyang sekarang situh jalani adalah uang. Berdoalah dengan sungguh-sungguh, gunakan bahasa yang bener-bener dimengerti, tidak perlu menggunakan bahasa asing ato bahasa alien, walopun bahasa-bahasa tersebut, sebenernya, terdengar keren diantara sodara seiman, tapi kalok situh susah nglafalin, kesan sungguh-sungguh dalem berdoa malah kayak becanda. Lucu!

Kalok ternyata besok, lusa, ato minggu depan, apa nyang situh harapin terkabul, terbukti sudah kemahakuasaan ‘Sesuatu’ nyang situh imani dan bener-bener tidak perlu diragukan lagi eksistensinya.

***

Lantas nyang kedua.

Misal lagi nih, situh kebelet pengen punya bebek DOHC 150 cc, saking kebeletnya, sampek ngiler pun lewat mata. Loh kok ngiler lewat mata, gimana ceritanya kang? lha wong status pelajar, makan, tidur, ngising (e’ek) pun masih ngikut orang tua. Sedang ‘penyandang’ dana ndak berkendak akan adanya motor idaman. Wajar dong, kalok hati berasa pedih dan perih nyang akhernya ngiler lewat mata.

Nah, sebage manusia yang keliatannya punya iman, tentunya berpasrah diri serta berucap doa biar ‘Sesuatu’ yang di imani sudi menunjukkan kemahakuasaan-Nya, merupakan jalan pintas nyang patut dicoba.

Tapi jangan lupa, seperti kata para leluhur situh, yang namanya doa tidak bakal terkabul tanpa dibarengin usaha. Lantas apa artinya? Goblok kamu kalo tidak tau maksudnya! Sebage pelajar, tunjukkan ke ‘penyandang’ dana bahwa situh emang layak ngangkangin entu bebek, dengan mempersembahkan prestasi diatas rata-rata misalnya.

Kalok dirasa udah cukup, serahken semua pada yang situh imani tadi. Biarken ‘Sesuatu’ nyang belum pernah situ liat ato bahkan temuin, melakuken kemahakuasaan-‘Nya’.

Misal besok, lusa, ato minggu depan, apa nyang situ harap terkabul, jelas! ‘Sesuatu’ tersebut memang benar adanya.

Saran saya, jangan buang kesempatan untuk terus mengimani-‘Nya’, kenapa? karena semua nyang udah situh minta, semua nyang udah situ harepin bener-bener terkabul. Terkabul berkat kehendak-‘Nya’.

Tapi!

Ini masih ada tapinya nih, misal contoh diatas belum ato malah tidak terkabul sama sekali. Sayah saranken, situh untuk memikirkan beberapa kemungkinan.

Bahwa…

‘Sesuatu‘ yang situ imani cuman mau menunjukan kemahakuasaan-Nya cuman sebatas pada manusia-manusia yang dipilih-Nya.

– Doa situh kurang keras terdengar. Ndak ada salahnya nyoba doa nggunaen pengeras suara milik ahli syurga yang ada dirumah ibadah terdekat. Kalo dirasa masih kurang keras jugak, silahken tambah TOA mega watt biar tambah nyaring bunyi doanya.

– Situh berdoa ngegunaen bahasa nyang tidak mudah dimengerti, sok ikut-ikutan religius seperti para ahli syurga tapi malah luput. Bukannya ‘Sesuatu‘ yang situh imani mendengar dan paham akan permintaan situh, tapi nyang ada malah bingung. Lucu.

– Situh kurang tulus dalam berdoa, seolah meragukan kemahakuasaan-Nya. Sudah jelas! seperti kata para leluhur, ‘Sesuatu’ yang situh imani ndak sukak kalo manusia-manusia ciptaan-Nya meragukan eksistensi-Nya.

‘Sesuatu’ yang situ imani memang bener-bener ada, tapi sudah tidak Mahakuasa lagi.

– Ato mungkin, memang ‘Sesuatu’ tersebut benar-benar tidak ada dan tidak eksis.

***

Okei,

Sebelum sayah makin ngelantur dan meliarkan akal pikiran inih, silahken pilih beberapa kemungkinan diatas. Kalopun emang ndak ada nyang cocok, ya silahken tambah sendiri sesuae kapasitas upil ditempurung otak masing-masing.😉

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini