Namanya juga manusia, buka godzilla.

Posted on 11 February 2012

51


“Mas, baru-baru ini sayah denger dari orang-orang mas habis ngamuk-ngamuk ke aparat ya? Kalo boleh tau gimana sigh masalahnya?”, tanya seorang pemuda kampung.

“Ente perlu ketahui ya!. Ane ni sebenernya ndak suka marah. Ndak suka ngamuk. Kalo ada pihak yang bilang ane temperamen itu pitnah. Itu tudahan ndak berdasar. Cuman gara-gara perawakan ane aja yang kayak ‘Baby Godzilla’, jadi banyak orang mengasumsikan ane keliatan garang. Padahal….ane ni se-cool Justin Bieber, tauk…”

“…Soal ane ngamuk ama aparat. Itu ada sebabnya. Ndak mungkin kan ane ngamuk tanpa sebab, emang ane orang ndak waras apa?! Ndak kan!…”

“…Sebenernya, sebab musabab dari kejadian kemarin dimulai pas pulang kerja. Seperti yang ente ketahui, jalanan ibu kota ituh macetnya minta ampun. Lha pas nyante pulang rumah, ndak ada angin-ndak ada hujan kok tiba-tiba aja ada wereng coklat sruntulan selap-selip ndak karuan disamping ane. Udah gitu dengan ndak sopannya nyenggol betis ane yang mulus inih. Panas dong ane!ย  Ya udah ane udak aja tuh wereng. Ane pepet terus ane tendang. Biar mampus tuh polisi koplak!. Tapi, untung ane ndak kenapa-napa pas nendang, soale ane kan udah mahir bawa motor.”, jawab si Om bangga sambil mengetuk tangki Ninja 250 nya.

“Mas udah yakin bener dengan tindakan mas ituh?”

“Iya dong! Ane cukup cerdas untuk segera mengambil tindakan terhadap aparat yang ane nilai menyimpang dari kaedahnya. Apakah ente meragukan kecerdasan ane?!”

“Ow, tentu tidak mas. Saya percaya. 100% percaya malah. Tapi masalahnya kan mas salah satu penggiat keselamatan berkendara dijalan. Apakah menurut mas tindakan mas tidak lebih baek dari si wereng coklat tadi? Soale udah sama-sama meliarkan emosi dijalan. Kalo sampek terjadi kenapa-napa, misal jatuh berdua, lantas gimana hayo? bukan hanya si wereng dan mas yang kena masalah kan, tapi pengguna jalan disamping mas juga kena getahnya.”

“Ente ni sebenernya mo nanya ato ngedukung si wereng koplak itu! Hah! Yang namanya orang salah ya harus dikasih pelajaran. Dihukum kalo perlu, meski mereka aparat berseragam sekalipun.”, sambil mencengkram krah baju si pemuda kampung.

“Ampun mas, ampunnnn…. Saya ndak ada maksud kok! Tapi bukankah dengan mas melakukan hal itu sama aja mas membenarkan tuduhannya?”

“Hyiaaaaaa….!”

Si pemuda langsung kabur setelah berhasil melepaskan leher dari cengkraman jari yang segede pisang ambon.