Met Valentine, babe.

Posted on 15 February 2012

26


Sebelumnya sayah mo bilang. Antara judul dengan isi artikel bener-bener ndak ada kaitannya. Jadi kalo ada yang ngerasa udah buang-buang waktu mbaca tulisan ini. Ya…selamat ajah, karena situh udah tersesat.😀

***

Sayah tuh sebenernya bukan tipikel orang bijak apalagi suka (sok) nasehatin, sama sekali ndak punya sifat seperti ituh saya ini. Tapi ndak tau kenapa yah, ketika ada temen curhat, khususnya nyang berjenis kelamin perempuan, kok tiba-tiba sifat yang ndak saya punya ituh suka keluar dengan sendirinya. Aneh, kan?

Sebage contoh kemarin ituh, pas hari valentine, hari yang identik dengan kasih sayang. Katanya.

Ada salah satu temen kerja nyang lumayan sekseh curhat ma sayah. Critanya doski baru ajah diputus ma cowoknya setelah hampir setahun pacaran. Yeah! namanya orang lagi putus cinta, apalagi si cowok dianggap cinta pertama, duh, rasa-rasanya idup tak mau matipun segan.

Maklum, bagi seorang perempuan, ketika menjalin hubungan cinta akan selalu menggunakan perasaan, giliran ditinggal pergi ya pedihnya setengah mati.

Nah, disaat temen sayah ini nangis bombay, pengen rasanya sebage laki-laki ‘ngacengan’, nawarin pelukan teduh, tapi nyatanya malah ndak berani, ndak berani kalok dilaporin ma mamah dirumah, maksudnya. Tiba-tiba dengan spontan ngasih nasehat sok bijak.

“Kalo mo nangis, ya nangis aja ndak papa kok. Biar plo’ong perasaanmu. Aku rasa, Tuhan udah ngasih kamu jalan terbaik. Buktinya, sekarang kamu udah dipisahin ma mantanmu itu, kan. Biar. Semoga saja wanita yang sekarang jadi pacarnya, akan lebih kuat hidup bersama cowok bajingan tukang selingkuh.”

Wow! luar biasa bukan kata-kata diatas? tumben lho, sayah ngasih nasehat ke cewek.

….

Tapi,

Setelah kejadian itu berlalu. Kok sayah jadi kepikiran akan sesuatu ya, sesuatu yang mengganjal perasaan. Yang pastinya bukan perasaan kecewa karena gagal nyuri kesempatan. Tapi perasaan ‘dejavu’ akan peribahasa, ‘Wanita baik untuk lelaki baik’. Ato bisa juga dikatakan, Tuhan udah ngatur jodoh manusia ciptaanNya sesuae dengan kapasitas masing-masing.

Misal ada pasangan yang masih dalam tahap pacaran putus, anggap ajah ituh belum berjodoh. Anggap ajah kejadian itu sebage cobaan buat pendewasaan diri.

Sayah yakin, Tuhan yang sering kurang kerjaan iseng ngasih ujian, tidak bakal mberi beban berlebih. Semua udah diperhitungkan sesuae kemampuan ‘si calon korban’. Walo kadang ada juga si korban yang sampe gila dibuatnya.

So, kesimpulan dari dobosan ini adalah.

Siapapun dia yang saat ini tengah ngejalanin hubungan kasih dengan situh, setelah situh mengkhianati lalu menghancurkan hubungan mantan situh, tentulah dia memang pantas untuk situh. Dan siapapun dia yang saat inih menjadi pasangan dari mantan yang pernah menkhianati situh, berarti dia lebih kuat, lebih hebat dari situh.

Maka ndak ada salahnya kan kalok mo ngumbar sisi kebinatangan situh untuk kesekian kalinya dengan pasangan baru, lagi?😉

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini