Harga bensin naek? ya, silahkan ngelus dada.

Posted on 24 February 2012

43


Blog terbengkale beberapa hari karena males ngedit, padahal udah banyak materi yang siap naek cetak, eh, siap terbit maksudnya. Jadi ya mohon maap sebelumnya buat para Sampah Mania kalok artikel perdana setelah hampir seminggu ndak posting jadi agak panjang, maklum, lupa mbikin artikel pendek.😀

***

Minggu-minggu ini telinga sayah sering mendengar berita dari media massa tentang keputusan Presiden buat naekin harga BBM jenis premium di kisaran 6000 perak per liter. Entah kapan eksekusinya, yang jelas dalam waktu dekat bensin bakal naek harga. Itu intinya.

Mendengar kabar seperti itu tidak sedikit rakyat negeri pemimpi pada ngelus dada, tapi ada juga yang memaklumi keputusan tersebut. Eh, ngomong-ngomong soal ngelus dada, kok tiba-tiba jadi mbayangin, gimana ya para ibu-ibu muda kalok ngelus dada buat nyiasatin kebutuhan rumah tangga yang pastinya kompakan naek akibat imbas dari hal diatas?

Memang. Jika mbahas masalah BBM, khususnya dinegeri pemimpi bakalan ndak ada habisnya. Cuman dua hal yang patut digaris bawahin akan masalah tersebut, yakni diliat dari sisi komersil maupun dari sisi politik.

Udah bukan rahasia lagi kalok bensin disini bisa dijadiin ‘mesin’ politik maupun ‘mesin’ pengeruk keuntungan bagi beberapa pihak berkepentingan. Sebage contoh kasus ya bisa diliat dari saat rezim Orde Baru berkuasa sampe era Demokrasi Konyol ini berlangsung.

Seperti kata saya kemarin, bagi sebagean masyarakat negeri pemimpi yang ndak pinter-pinter seperti sayah ini. Dengan mbeli bensin 4500 rupiah per liter dijamin senengnya minta ampun. Mo nggaya kemana-mana naek ‘bebek’ kreditan bisa muter-muter sampek pantat tepos. Tapi, tau kah situ, dengan Pemerintah njual bensin murah, brarti udah nglakuin talangan subsidi trilyunan rupiah buat nyenengin rakyat-rakyatnya.

Pas jaman Orde Lama, presiden bisa aja nombokin duit talangan (subsidi) dengan nggadein Timika ato menswastanisasi hutan Kalimantan ke tangan asing. Giliran sekarang daerah yang semua asetnya digadein timbul riak, karena presiden era Reformasi ndak pinter nglakuin pemerataan hasil daerah, mulae deh, dikit demi sedikit masalah bermunculan.

Di ibaratken, bangsa ini udah habis-habisan buat mbuncitin sebagean perut rakyat yang ndak tau diri, termasuk saya juga didalamnya🙂.

Sudah ndak ada lagi sumber daya alam yang bisa dieksploitasi seenak dulu buat mbayar subsidi bensin. Pemerintah memaksa diri buat muter otak, tapi akhirnya nyerah juga. Mau ndak mau kalok keuangan negara ndak jebol, subsidi harus dicabut.

Tapi…

Ndilalah kok sebagian rakyat negeri pemimpi bodonya ya ndak ketulungan. Dulu, ketika reformasi berdarah sukses nggulingin rezim Orba yang dianggap ultra-korup, rakyat minta pada penguasa baru buat mbuka pintu demokrasi selebar-lebarnya, tujuannya jelas, biar sistem pemerintahan bisa dipantau oleh rakyat itu sendiri. Ndak sebatas pada keterbukaan demokrasi aja yang diminta, tapi otonomi daerah jugak, bahken, sampe sistem ekonomi liberal pun juga turut minta dibuka selebar-lebarnya.

Itu maunya rakyat.

Lagi-lagi, tapi…

Giliran semua keinginan diaminin Pemerintah, dan ketika Pemerintah mau menjual bensin ke rakyat ngikutin harga minyak dunia yang tiap taun terus merangkak naek, ternyata sebagean rakyat bodo yang banyak maunya seperti saya ini ndak siyap ngadepin.

“Gaji belum naek tapi harga bensin malah naek duluan, amsyong degh!”, begitu keluhnya.

Sambil meratapi nasib bakal tercekiknya kebutuhan idup gara-gara imbas harga bensin naek, rakyat lagi-lagi cuman bisa ngayal akan masa lalu, masa dimana Pemerintah selalu membodohi bangsanya dengan subsidi BBM, masa dimana harga-harga kebutuhan hidup teramat murah dan segalanya sangatlah mudah.

Duh, beginilah nasib rakyat yang selalu terlena akan kebodohannya sendiri.😦

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini