Keajaiban!

Posted on 10 March 2012

32


Situh pernah denger soal keajaiban? Kalok belum, bagemana dengan mukjijat? Pasti pernah dengerkan?

Dulu, dulu sekali. Keajaiban ato mukjijat ato apalah namanya ituh, sering diperlihatkan oleh ‘seseorang’ ke orang laen. Fungsi dan gunanya jelas!, membuat orang laen terperangah takjub. Kalo sudah gitu, apapun perkataan yang dikatakan si seseorang tersebut bakal ditelan bulet-bulet oleh banyak orang.

Jadi dengan kata laen, keajaiban ato mukjijat ato apalah itu namanya, pada jaman dulu, dulu sekali, bisa dijadikan sarana ampuh buat merekrut umat. Tapi umat yang seperti apa? Silahken pikir sendiri sesuai kapasitas otak masing-masing.

***

Kali ini sesuwae preambule diatas, sayah bakal ndobos dengan tema yang ada kaitannya soal mukjijat, keajaiban, ato apapun itu namanya.

Ceritanya gini….

Sayah punya hardisk keluwaran taun jebot, Seagate Baracuda, dengan kapasitas 20 Gb. Pada jamannya, pas masih kuliah, kisaran awal taon 2000 dulu, hardisk ini bisa dikatakan sebage wadah penampungan lendir.

Bagemana tidak, kalok cuman puluhan koleksi pilem bokep ada didalamnya🙂. Tapi sayang, selepas kuliah, hardisk itu mangkrak, karena dulu pernah jatuh dari meja pas lagi bersih-bersih daleman CPU.

Kesimpulan yang langsung terpikir waktu itu adalah mati, ya, hardisk itu sayah anggap mati walopun masih terdeteksi di BIOS tapi tidak dikenali di Windows.

***

Nah. Setelah sekiyan taun teronggok didalem lemari gudang, kok tiba-tiba sayah kepikiran soal hardisk itu lagi ya. Soale gini, ada salah satu file yang saya anggap penting tersimpen disana. Kira-kira apakah isi file itu? nanti bakal saya kasih tau diakhir cerita.

Didukung niat recovery data, maka dengan tekat bulat sayah ngubek-ngubek Google buat nyari program recovery.

Yang namanya trial and error itu ndak cuman sekali dalam seminggu, bahkan sampe minggu kedua ini pun, udah sampek tujuh kali saya nyoba nyelametin isi hardisk tersebut. Tapi sayang hasil nihil, hardisk tetep tidak terbaca di windows meskipun dibuat metode secondary drive alias slave.

Hingga suatu malam yang dingin, saking dinginnya, jangkrik-jangkrik pun nggan berderik kerena iri oleh ulah berisik tetangga sebelah yang tengah berkembang biak.

Yeah, maklum. Nikmat punya rumah dikomplek BTN ituh ya seperti yang sayah alemin, saking tipisnya tembok pembatas, kamar pun bukan jaminan jadi tempat terindah buat jadi ajang penyaluran napsu binatang. Eh, kok malah ngelantur kemana-mana segh…

Ditengah rasa putus asa dan pasrah, tiba-tiba sayah teringat akan bisikan ‘dewa penyelamat’ yang dulu juga ngasih ilmu bagemana cara ngidupin batterei laptop mati dengan memasukannya ke freezer lemari es.

Untuk kedua kalinya percobaan ‘nothing to loose’ pun sayah lakoni.

Hardisk yang udah layak jadi ganjal pintu pun saya masukkan ke plastik kresek bekas beli kondom di Alfamart dekat rumah. Tidak tanggung-tanggung, dua kresek langsung sayah pake buat pembungkus. Dengan ditutup rapat pake selotip, biar kedap udara sewaktu masuk freezer, hardisk saya taruh semaleman disitu. O iya, ketika melakukan ‘ritual’ tersebut, tidak lupa temperatur sayah ubah ke posisi paling minim alias tidak terlalu beku.

Ketika pagi menjelang dengan suasana penuh keributan. Iya keributan, karena mamah pemilik daging beku beserta teman-temannya yang semula ada didalam freezer udah pindah keluar tanpa ada pemberitauan sebelumnya, si mamah ngomel tiada henti layaknya ibu-ibu muda kurang orgasme. Ditengah suasana ribut itulah tiba-tiba otak sayah langsung teringat kalo semalem udah nglakuin percobaan.

Percobaan yang tentunya ada kaitan dengan mukjijat.

Setelah hardisk yang masih tetap terbungkus kresek kedap udara dikeluarkan dari freezer dan didiemkan selama seharian. Iya, bener, harus didiemkan selama seharian biar suhu hardisk menyesuwekan dengan suhu kamar, ato biar tidak terjadi embun. Maka keesokan harinya, hardisk baru dibuka dari buntelan untuk dicoba recovery lagi.

Hasilnya…

Treng-teng-teng!

Syukur Alhamdulillah. Puji Tuhan beserta rekan-rekannya. Setelah melakukan recovery menggunakan program Seagate Recovery Ver.2.0, isi dari hardisk sayah pun bisa terbaca dengan lancar.

Tanpa buang waktu, semua data langsung dibackup ke eksternal drive untuk lebih amannya.

“Bener-bener mukjijat!”, begitu teriak sayah.

Sesaat setelah kejadian itu saya langsung bersimpuh tobat dengan tidak lupa mengucap puji syukur ke yang memberi mukjijat. Ternyata dengan mata kepala sendiri, saya udah liat dan ngalamin mukjijat seperti orang-orang jaman dulu, dulu sekali.

Dan sebage catatan sebelum semua berakhir.

Tidak semua manusia bisa mengalami mukjijat seperti sayah. Hanya manusia terpilih dan banyak amal lah yang mungkin bisa mengalaminya. Faktor pendukung dari mukjijat yaitu material hardisk yang diproduksi, ternyata juga menjadi pertimbangan penting untuk terciptanya suatu keajaiban.😉

Demikian dari saya,

Salam.

**********************************

O iya, hampir kelupaan. Berikut salah satu file hasil keajaiban yang ingin sayah kasih liat kesituh semua…

Ndak ayah, ndak anak, sama gembilnya.😀

Posted in: Petuah & Opini