Mencoba konsentrasi.

Posted on 31 March 2012

81


Udah hampir semingguan lebih ndak nulis hal ndak penting, jadi kalo artikel hari ini ndak penting banget ya maapin ajah. Soale disengaja, segh.😉

***

Sebenernya kerangka cerita bermula lebih dari 3 hari yang lalu. Tepatnya pas nunggu salah satu pintu studio theather buka. Waktu itu sayah mo nonton pilem The Raid yang lagi booming, nontonnya dibioskop disalah satu sudut mall kota Solo.

Dikarenakan jam tayang masih enggan mendekat, dan berhubung agak jenuh nunggu, ya udah, dengan iklas sayah meliarkan mata buat nyari mangsa, nyari penyegaran otak dan tentunya nyari softdrink karena tenggorokan udah kering, haus. Maklum, acara nontonnya pas pulang kerja, jadi langsung ke TKP tanpa mandi tanpa ditemenin mantan pacar pula.

Garing, duewwhhh!

Celingak-celinguk, khas mata 4l4y yang ndak bisa diem sewaktu ngliat penampakan alus adalah perbuatan konyol untuk seorang elegan macam sayah. Tapi ya mau gimana lagi, lagi-lagi status tanpa ‘mantan pacar’ tengah disandang untuk beberapa waktu kedepan. Yeah, lumayanlah bisa cuci mata ketika sehari-hari disuguhin pemandangan yang itu aja-itu aja dirumah. (hmmm, ada yang ngamuk ndak ya nanti?)

Nah…

Disatu ketika, dengan sengaja, mata ini menatap dua ‘nonik-nonik’ yang tengah duduk manis disebuah meja food court.

Cantik, sekseh, semlohai, khas penampilan cewek ababil jaman sekarang. Dipertegas rok mini yang tengah dipakae mereka, bener-bener mbikin 4l4y bangkotan macam sayah langsung ngeces, ces.

Yang satu duduk dengan posisi tegak dan satunya agak mbungkuk. Terlihat menarik mereka berdua inih. Hmm, jadi mbayangin, bagemana jadinya kalo mereka duduk ngangkang menghadap ke arah sayah.

Duh, bikin gemes, duewwhhh!

Kalok posisi duduknya seperti ini, termasuk memancarkan kesan apa ya?

Okei, lupain sejenak urusan ngangkang. Mari kita bicara posisi duduk.

Menurut situh, kira-kira lebih menarik ngeliat seseorang duduk dengan posisi tegak ato mbungkuk santae?. Kalok situh setuju dengan sayah, pasti akan milih posisi tegak, kan?. Ya. Dengan posisi duduk tegak, aura berwibawa bakal berasa keluar. Tapi bandingkan dengan posisi duduk membungkuk santai. Bukankah itu mencerminkan perilaku malas ato mungkin kurang energi akibat gizi buruk, iya ndak?

Sebelumnya, sayah tidak pernah memikirkan soal posisi duduk. Mau tegak, mbungkuk, ato mungkin ngangkang itu bukan urusan sayah. Tapi setelah terjadi suatu pencerahan kemarin malem, semua mengubah cara pandang sayah akan posisi duduk selama ini.

***

Disaat semua mata dirumah tengah terpejam, saya nampak antusias dengan game Need For Speed The Run yang terasa menjengkelkan.

Iya, menjengkelkan, karena tiap level permainan yang sudah saya selesaekan, tantangannya semakin berat. Macam menghadapi situasi hidup ini, tiap hari makin bertambah berat levelnya. Tapi ya itu, dengan berbage macam cara kita harus berupaya menamatkannya.

Ketika perasaan jemu menggoda setelah 30 menit maen. Demi pencapaian tamat sebuah game yang terhitung 4 hari belum selesae, berbage macam posisi duduk pun sayah jalanin. Termasuk yang paling aneh macam gaya akrobatik pas ‘berkembang biak’ pun tak lupa dicoba. Aneh memang, tapi demi sebuah pencapean, apapun bakal dilakuin buat ngusir jemu.

Hingga pada akhernya,

Teringat posisi duduk nonik cantik pas di food court beberapa hari kemarin, sayah mencoba posisi tegak dengan kaki menyilang.

Perlu diketahui sebelumnya, sayah nge-game dirumah dengan cara lesehan dilantae tanpa beralaskan apapun. Celana pendek tanpa celana dalam adalah alas yang sayah pake saat itu. Maklum, ketika beranjak maen, sayah diminta nge-game-in mantan pacar terlebih dulu.

Uh…owh…uh…achhh…uh…aah!

Jadi akhirnya ya gitu, duewwhhh!

Dan ketika dicoba…

Cesssssssss….!

Rasa dinginnya lante keramik KW 3 khas perumahan BTN langsung menusuk testis. Celana pendek 10 ribuan yang sayah pake pun ndak sanggup menahan dinginnya lante rumah.

Seperti mesin yang overheat karena diajak kerja keras, otak saya pun jadi dingin setelah terguyur caeran radiator. Seiring mendinginnya otak, konsentrasi buat namatin game pun kembali meninggi.

Seketika itu pula saya langsung mengambil kesimpulan, dengan posisi duduk tegak, menempatkan testis sejajar dengan posisi datar, nyatanya mampu ngembaliin konsentransi dan juga energi.

Jika dirasa bokong sudah panas, geser letak duduk dengan area lante yang lebih dingin.

Ada yang mau coba? Ato mungkin udah nyoba? Gimana rasanya?

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini