‘Matius’ dan cara berpikir saya yang sok religius.

Posted on 1 June 2012

27


Disuatu siang nan panas, sepanas dunia Blog Otomotif beberapa waktu kemaren, yang nyatanya jugak mbikin panas tangan sayah untuk ‘petting’ ma keyboard lusuh ini lage.

Kok petting? Gimana critanya?

Gini lho. Kemarin, anak tetangga nyang baru-baru ini getol mbaca-mbaca Blog Otomotif tereak ke sayah, tereak ngasih tau kalo ada seleb Blog Ibu kota nyang kobong artikelnya. Katanya, diartikel nyang kalok sayah baca, ehem, isinya biasa aja ituh, ada salah satu komentator berjuluk ‘Matius’ ngocol ndak karu-karuan, udah gitu disalah satu komennya, doski nyisipin link video porno. Bleh! karuan aja dengan keisengan si matius lantas terjadi ajang unjuk bodoh-bodohan kapasitas otak antar komentator. Dan karena kegokilan si matius nyang bisa dikata sampe ketarap luwar biasa ituh, Mas Blogger Siapatunamanya mem-baned semua komen ‘uniknya’. Lha kenapa dibaned? jelas! tindakan si matius dianggep ngelanggar etika perBloggeran.

Karena anak tetangga saya inih masih muda, tau sendiri kan nyang namanya ABG tuh rasa penasarannya tingginya ndak lebih dari penis, pas tau ada link ‘gituan’ nongol diantara komentator nyang pada ‘nglucu’, doi ngasih tau ke saya untuk dibuka biar bisa dinikmatin bareng berdua tuh video. Walah!

Berubung tau dari komen-komen Blog nyang kobong ituh kalo link video itu berisi video porno, kontan aja, saya ogah mbuka. Sayah beralesan males, males ngeliat video gituan. Udah sering ‘nglendir’ ma mamah dirumah jadi males kalo cuman ngeliat. Gitu kilah saya.

Beberapa waktu kemudian setelah pembicaraan kita berdua usai, sayah ngerasa ada sesuatu nyang ngeganjel. Sesuatu nyang ndak biasa, sesuatu yang mengguncang sisi religi sayah.

Kira-kira situh tau apa nyang saya rasaken?

Pemikiran sayah ngerasa jadi sehebat Mas Blogger Siapatunamanya, tanpa ngeliat isi link video dari si Matius, hanya dengan nyebut nama si Matius, dan cuman dikit mbaca komen dari si Matius, otomatis otak inih langsung terhubung dengan ‘katanya-katanya’ dari banyak komentator bahwa doi adalah biangnya pelanggar etika perBloggeran. Buktinya, disuruh mbuka isi video itu aja ndak mau, iya kan?!

Jadi?

Sebenernya cara berpikir seperti inih cukup religius jugak. Untuk apa susah-susah ngendalin napsu selakang kalo bisa nyingkirin sumber-sumber tak berdaya ituh, untuk apa sulit-sulit ngawasin liarnya pikiran kalo bisa mengebiri pemicu-pemicunya. Sama seperti ajaran suci dari langit kan? semua dibuat untuk memudahkan, bukan untuk mempersulit umat.

Tapi?

Walo sayah punya cara pikir seperti Mas Blogger Siapatunamanya, rasa-rasanya ada semacam hal nyang mengganjal, bukan mengganjal dari dalem celana lho ya? tapi mengganjal diotak. Hal nyang bikin terus berpikir. Berpikir tentang memudahkan, berpikir tentang mempersulit, tapi memudahkan seperti apa? dan mempersulit nyang kayak gimana? jadi semacam misteri diotak kan? misteri buat umat, umat nyang mBajindal kayak sayah, tentunya.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini