Makanan menyehatkan bisa juga menyesatkan.

Posted on 26 June 2012

19


Cuman sekedar ngetik tanpa tujuan, mbikin tulisan ndak cerdas kalok dibanding pemberitaan si ‘tralis’ ato penerus deltabox nyang aktif nangkring dikolom BOTD WordPress!

Situh suka mbaca? suka nguber berita? baguslah kalok gitu, karena menurut otak sayah nyang udah lama kurang oksigen akibat keseringen orgasme inih, orang nyang sukanya begitu bisa disamain dengan pelahap makanan.

Orang pelahap makanan bisa digolongkan jadi tiga bagean. Selektif, rakus, ato mungkin kelaparan.

Si selektif, biasanya mereka bakal ngeliat kandungan informasi gizi sebelum menelan habis entu makanan. Si rakus, ndak peduli apa itu gizi nyang terkandung, asal terliat lezat, santap sampek ludes. Dan si kelaparan, apapun bentuknya, lezat ato ndak, bergizi ato basi, asal layak telan, bakal dijejalin kemulut sampek abis, peduli setan resiko nyang diambil, asal perut kenyang sebodo amat kata orang!

Brubung ndak ada gambar nyang cocok dengan tulisan inih, majang si tralis juga ndak apalah, nyang penting ada ‘sentilannya’.😉

Makanan sama halnya dengan berita. Kalok diklasifikasiin make pikiran orang pinter, nyang, ehem,  tentunya bukan sayah, makanan ituh ada nyang bergizi ato sekedar sampah semata. Bergizi karena bermutu, bahkan bisa jadi penerang. Sedang sampah, cuman sekedar mbikin rame ato emang sengaja dibikin buat nyesatin, memperbudak mindset ‘konsumen’.

Kalok situh adalah tipe pelahap makanan sehat, udah jelas, ngejauhin makanan sampah adalah langkah pasti. Jangan nyebarin ke banyak orang trutama abege-abege labil. Kasian mereka, otak mereka belum mampu mengarbsorb mana nyang bergizi ato beracun. Jangan pernah situh ngebantu orang picik buat meracun dan nguasain pikiran mereka. Misal situh longgar dan bisa, bantu agar ‘ababil’ inih keluar dari racun berita nyang menyesatkan. Jangan lupa, bacakan jugak bahaya apa untuk masa depannya.

Tapi inget! dalem hal ini, ndak perlu make pemaksaan buat ngebantu mereka keluar dari kesesatan.

Ada dobosan lama nyang bilang, menu sehat buat situh belum tentu sehat buat mereka. Mungkin malah terkesan ndak mutu ato dibilang ndak gaul, pastinya. Begitu pula sebaliknya dalam urusan mengkonsumsi menu sehat ini. Iya, ndak?

Bingung?

Sama kalok gituh, sayah aja nyang nulis jugak bingung.😉

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini