Beiber, bentuk kemuakan pada kapitalis.

Posted on 2 July 2012

45


Ndak tau kenapa ya? apa mungkin ini cuman terjadi ke sayah aja.

Gini lho, semenjak punya, ehem, selingkuhan baru, ehem-ehem, moga-moga mamah ndak mbaca tulisan inih, tiba-tiba semangat buat ngeBlog, buat nulis artikel baru, berasa menurun. Menurun drastis malah, biasanya dalam sebulan bisa ngasilin dobosan nyang luar biasa ndak masuk akal, e, sekarang, liat sendiri lah. Blog ini terbengkale. Frigid!

Tapi ya ndak papa juga segh, ini kan bukan Blog profit, apa lagi Blog nyang harus nyampein ini itu dari pihak kapitalis berkepentingan demi, demi apa ya…

Dugh, kenapa jadi kebayang enaknya punya Blog profit ya, cuman ngangkangin produk ini itu beberapa menit ples ndobos ini itu beberapa kata bisa dapet salam tempel yang nominalnya cukup buat, ow, karokean sejam bareng ma selingkuhan.

Nasib, nasib, punya selingkuhan kok dana terbatas. Apa perlu melacur ke pihak kapitalis yak? kan lumayan asilnya, ehem…

Kembali lagi soal jarang nulis. Sebenernya, kalok dipikir-pikir, kegiatan nulis artikel itu harus tetep dipelihara lho, jangan sampe hiatus ato malah mendeklarasikan Blog mati segala, tapi sebenernya, lagi-lagi demi hits dan rating.

Emang kenapa? setidaknya dengan nulis, kita sebage Blogger profit, eh, non profit, bisa tetep belajar, kritis, ndak mudah terprovokasi, berpikir luas, dan terbuka pada hal baru.  Ndak percaya?

Misal gini. Situh ndak suka ma Justin Bieber, sampek-sampek denger namanya aja berasa mau muntah, lha wong Seleb kok doyannya ngina temen, Seleb kok sukanya nelikung temen, udah gitu kata-katanya provokatif banget lagi, wis, pokoknya, kalo punya akun ni Seleb di Facebook, hukumnya wajib Delete. Percuma dong punya wajah imut kayak Beruang kutub, ups, baby face maksudnya, tapi jari-jarinya ndak pernah jauh dari kata, Asyu!, Moroon!, ato Bangsat!, kalok lagi Nyeleb.

Nah, ini dia gunanya tetep nulis. Dengan berusaha nulis setidaknya kita tidak bakal bermutasi macam Justin Bieber nyang dibenci banyak orang ituh.

Kok bisa? Bisa dong, seperti yang udah saya bilang barusan, kita sebage Blogger profit, eh, halah, kenapa keliru lagi segh, non profit maksudnya, dengan nulis, bisa belajar, kritis, ndak mudah terprovokasi, dan berpikir luas. Kita benci dengan Bieber karena memang mindset kita udah kebentuk untuk tidak suka dengannya,  dengan ato tanpa sadar pun, meski si Bieber yang hobi nya ribut soal sepele tidak berbuat onar, kalo memang mindset kita udah terbentuk untuk tidak suka, pastinya tetep aja benci. Lha wong tidak ngapa-ngapa aja benci, apa lagi kalo ngapa-ngapa, tambah dibenci aja tuh Seleb. Lha terus gimana rasa tidak suka bisa muncul di mindset kita? pastinya dari katanya, katanya, ‘banyak orang’ nyang sukak bilang katanya, si Bieber itu suka ini itu ke pihak kapitalis.

Lha kalok sayah sendiri bagemana soal si Bieber ini? Ah, saya udah cukup sibuk nglendir ma selingkuhan nyang baru.

Bieber, biarlah jadi Bieber, setidaknya, eksistensinya jadi semacam potret kemuakan kaum marjinal akan efek sampah nyang dihasilin para kapitalis berkepentingan dinegeri ini, Endonesa. Terlepas caranya menyampekan kemuakan halus ato kasar, bener ato salah, itu lah Beiber, dengan segala ke khas’annya.

Beibeh, beibeh, beibeh, ow !😉

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini