Enak kah jadi peternak?

Posted on 3 July 2012

29


Sebenernya ni dobosan lanjutan dari cerita fiktif nyang dulu udah lama tak buat. Situh belum mbaca? silahken klik disini. 

***

Udah merasa jadi orang tua? Belum? Gimana menurut situh kalo besok, misal ni ya, udah jadi orang tua? Mo mewarisin sesuatu ke keturunan-keturunan situh, kan? Ato gini aja, misal situh jadi anak, apa yang situh peroleh dari orang tua-orang tua situh?

Yuk mikir, ndak usah make lama, kayak onani aja mesti nyari imajinasi buat mbikin ‘hot’ otak. Ni tak kasih bahan imajinasi, tapi cepetan mikirnya ya…



Tubuh indah lengkap dengan segala penyakit turunan? harta? iya, kalok kaya, jabatan? iya, kalok pinter KKN, relasi? iya, kalok gaul, dan mungkin banyak lagi doktrin serta kebiasaan buruk bawaan nyang diwarisin tanpa sengaja, iya kan?

Oke, sekarang sayah bakal tanya lagi.

Siapa nyang bakal ngelola pemberian orang tua situh? ndak usah kelamaan njawabnya, tentu si ahli waris kan? siapa ahli warisnya? ya situ lah.

Lantas siapa nyang ngegunain entu warisan? jelas, situh nyang ngegunain. Menggunakan apa? ya, akal pikiran lah.

Tapi. Nyang lagi-lagi jadi pertanyaan sayah, pikiran nyang dipake buat ngelola ituh warisan dateng dari siapa? Siapa nyang ngebentuk? Dan untuk kepentingan apa?

Apakah brainwash yang dulu pernah dialamin orang tua dari pabrikan ini? apakah indoktrinisasi produk dari pabrikan itu?

Mari berpikir sebentar…

Sudah?

Oke, cukup mikirnya.

Mari sekarang kita menerawang jauh. Saat ini, apakah nanti, situh, sayah, kita, bakal cuman jadi orang nyang susah payah mbuat, nglaerin, mbesarin, dan nglengkapin anak-anak kita dengan sumber daya nyang ada, hanya untuk jadi homo sapiens pendukung indoktrinisasi ato brainwash kapitalis nyang berhasil menjajah pikiran?

Kalok gitu, mari kita merenung. Sebentar aja ndak pake lama, jangan lagi-lagi kayak onani, kelamaan mbikin lecet, eh..

Memang, seperti ini lah kita. Lupa dengan sengaja, bahkan sampek turun temurun. Ato mungkin ndak sadar malah, kalok sebenernya sudah diberlakukan bak ternak beranak pinak, penghasil daging-daging segar berkuwalitas, demi kepentingan sang peternak, peternak yang berkepentingan dinegeri ini tentunya!😉

Dugh, enaknya jadi peternak ‘bebek’.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini