Penyembah kelamin, eh, em… (17+)

Posted on 4 August 2012

16


Sebelum baca lebih jauh, tak bilangin ya, ini dobosan lebih pas kalok dikonsumsi sehabis berbuka puasa. Tapi kalok nekad, resiko ditanggung sendiri.😀

***

Pemuda asik (A) : “Udah lama ndak nglendir nih, jajan bareng yuk?. Tak bayarin.”

Calon Pemuda Insaf (P) : “Woi, kita udah terlalu tua untuk ini sob. Tarawih, mau?”

A : “Tua?, ah, kamu udah ndak asik lagi nih. Sok dewasa!. Ingat dong waktu kita masih asik dulu, ‘penyembah kelamin’ adalah julukan kita, fren.”

P : “Emang udah dewasa, kan?. Kita bukan lagi abege yang doyan jajan kesana kemari kayak dulu. Dan tentunya nih, menjadi ‘penyembah’ itu cuman untuk yang dibawah umur.”

A : “Maksudnya?”

P : “Ya, sama seperti ber-Tuhan. Menyembah-nyembah tanpa menyentuh, udah gitu tereak-tereak ndak karuan lagi, tau kan, kalok hal itu cuman dilakuin ma mereka yang masih dibawah umur. Sekedar menunaekan mentah-mentah demi sekapling tanah di surga kalok udah mati kelak.”

A : “Lha yang dimaksud ‘dewasa’ ?”

P : “Gimana segh kamu, kelamin aja yang ahli!. Mereka yang udah dewasa itu ndak sebatas menyembah Tuhan dari jauh dengan menjerit sendu pake ampli keras-keras, tapi tingkatan mereka udah dekat, tak lebih dari puser ke kelamin kamu. Level mereka udah mencengkram jenggot Tuhan yang dipake pancatan buat nglompat ke pintu surga. Saat ini juga sewaktu hidup, tak perlu nunggu mati.”

A : “Hmm, bisa ya make Tuhan buat ndapatin surga?. Gimana caranya?”

P : “Manusia yang udah dewasa dalam berkeTuhanan, umumnya bisa mengarahkan Tuhan buat manipulasi pikiran orang-orang dibawah umur. Lewat pengaruh mereka, Tuhan bisa dipake buat berbage kepentingan, dari menimbulkan rasa damae, optimis, syukur, dan juga membangkitkan kebencian, bahkan amuk masa.”

A : “Contohnya?”

P : “Ah, bener-bener level akut degh goblok mu itu. Makanya jangan cuman vagina aja yang dipikirin!. Sekarang liat, pimpinan ormas pecinta kekerasan, mereka mampu memanfaatkan Tuhan buat menciptakan tindak anarkis bagi siapapun yang ndak sejalan, kan. Perhatikan juga tukang obral rohani ditipi-tipi tiap minggu itu, liat mereka, bukankah mereka lihae menggunakan Tuhan buat bahan seminar sampek tiketnya abis ludes terjual. Ato kalok belum cukup, coba dengerin teriakan cempreng makelar surga dibelakang rumah aku itu, udah bikin susah tidur warga se RT yang ndak seiman, tapi lucunya, dia dapat beramplop-amplop rupiah yang cukup buat bayar acara salon istri mudanya.”

A : “Lha terus yang memanfaatkan Tuhan demi kebaekan?”

P : “Udah jelas lah, lihat rumah duafa, mereka menggunakan Tuhan buat ngumpulian rupiah demi fakir miskin yang tidak dipelihara negara.”

A: “Eh, itu kan agama sob, bukan Tuhan kalee…”

P : “Ah, bedanya setipis ‘hymen’ tauk!. Ketika sesuatu begitu di imani, bukankah itu menjadi Tuhan?. Dan disini aku ndak ndobos soal siapa itu Tuhan, tapi bagemana ber-Tuhan dengan tingkat pemikiran dewasa ato masih dibawah umur.”

A : “Ow, gitu, ya?”

P : “He’eh…”

A : “Lha terus hubungannya apa dobosan kamu dengan penyembah kelamin tadi?. Dan juga, gimana jadi penyembah yang masuk ke level dewasa?”

P : “Gampang, lah. Jangan disembah-sembah, tapi digunakan. Pergunakan secara tepat dan benar buat ngeraih tujuan kamu. Tujuan buat menciptakan surga dibumi.”

A : “Ya, ya, ya. Surga versi aku, kan?”

P : “Betul.”

A : “Ya udah kalok gitu ikut aku degh…”

P : “Kemana?”

A : “Nglendir lah, kan surga versi aku. Ntar tak kenalin ma langganan aku. Ha..ha..ha..ha…”

P : “Dasar, Setan!.”