Curhat.

Posted on 11 August 2012

25


Curhat, ya, saya mo curhat kesitu semua, setelah kemarin lusa sayah dicurhatin ma temen, cewek, yang sialnya bikin puasa jadi bolong. Fiuh!

***

Meski bukan pendengar yang baek, tapi anehnya tidak sedikit temen wanita suka njadiin saya sebage ‘tempat sampah’. Tempat pelampiasan emosi sesaat, tempat mengeluh masalah-masalah pribadi, khususnya seputar hubungan asmara.

Buat saya, yang biasanya dijadiin ‘tempat sampah’, mendengar curhatan itu bisa dikategorikan jadi dua bagean. Curhat lewat telpon ato SMS, dan curhat secara langsung.

Sebage lelaki yang kurang lihae mengendalikan birahi, menerima curhat lewat telpon ato SMS adalah hal yang paling menyebalkan. Kenapa?. Sudah otak lumer kena radiasi sampe jempol pegel pencet hape, sialnya, ndak ada wujud sexy yang bisa memanjakan mata. Udah gitu, nihil pula kemungkinan dipeluk sambil nangis ato bahkan sambil nafsu.

Beda kan kalok denger curhat langsung. Meski butuh effort khusus buat ndengerin lawan bicara, setidaknya bisa mengorgasmekan mata dengan keindahan yang ada sambil merespon, “ow”,”em”, ato mungkin, “duh”. Tidak itu juga segh, selaen asal merespon, terkadang saya juga berlatih mengendalikan ereksi walopun sering gagal.πŸ˜‰

Yeah, itulah berkah dibalik derita sebage tempat sampah macam saya.

Dan sebage seorang seperti saya, yang suka ngasal kasih ‘kata bijak’ ke temen curhat. Kalok dipikir-pikir, terkadang celetukan ngasal tersebut kok malah seperti jadi nasehat buat saya pribadi. Tentunya setelah kata-kata tersebut dipikir mendalam dan berulang-ulang.

Contohnya seperti lusa kemarin,

Ada temen wanita, lumayan sekseh, montok pula, curhat ngalor-ngidul perihal dua laki-laki yang tengah berebut perhatian, hati, dan tentu, ehem, kenikmatan vaginanya jugak.

Doi, gundah, galau, dan minta pendapat saya sebage pria yang dianggap tampan dewasa, bagemana biar tau keseriusan seorang laki-laki kepada wanita.

Maka sedetik kemudian respon ngasal sayapun meledak,

“Boys will be boys, non. Hari ini dia bisa saja serius dan itu pun terbukti serius, tapi, ndak tau esok ato mungkin lusa. Tidak ada yang menjamin. Tinggal liat genetik turunannya bagemana. Udah di check?. Kalo dia kerap bohong, berarti dia emang punya turunan tukang tipu. Sampe kapanpun pasti nipu. Misal mbikin kapok pun jugak buang waktu, capek.”

Njeplak asal njeplak, ndak perlu mikir asal spontan, soale yang ada diotak cuman buah dada yang montok itu. Tapi, ketika dipikir, bener juga respon ngasal saya itu.

Pernah suatu saat pengen ngerubah banyak orang untuk tidak menjadi masyarakat ‘mainstream’ yang doyan mengkonsumsi produk otomotif terbaru, udah mbikin macet, mengacaukan finansial, dan tentunya penyebab malapetaka dijalan. Tapi sebenernya itu percuma belaka. Saya tersadar, dengan berbuat seperti itu, ternyata saya tidak menghayati arti ke bhinekaan yang ada di Endonesa. Adalah benar adanya, bahwa sebagean besar masyarakat disini itu tidak ada yang peduli dengan diri sendiri bahkan orang laen.

Tidak bisa dipungkiri, masyarakat Endo itu punya genetik budak, budak untuk selalu haus akan produk terbaru apa pun itu. Genetik yang mereka warisi dari leluhurnya, leluhur yang dari dulu gemar diperbudak. Jadi kalopun diingetkan untuk tidak jadi budak, itu percuma, buang waktu, bikin capek.😦

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini