Apa mungkin BSDM kali ya?

Posted on 16 May 2013

20


Sekedar nukilan dari curi dengar obrolan sabtu malem kemarin di wedangan dekat rumah antara saya, tetangga, dan tetangga saya lagi.

***

Pak, lha yen bojomu lagi ndak pengen tapi sampean horny terus piye jal?

Ya wis, kewajiban wong wedok nglayani wong lanang, yen nolak kan hukume dosa, di kitab nak yo wis dijelaske kan.

Misal dibalik, bojone sampean horny tapi sampean lagi ora pingin, terus?

Aku kan punya hak nolak, lha wong aku kan bojone.

Emmm…

Berarti ora adil no pak?

Weh, sopo ngomong? aturane kan ngono. Di kitab yo wis dijelaske, kan? keadilan nurut manusia iku (skip **bahasa padang pasir** skip) terus keadilan nurut Gusti Awllowh kuwi (skip **bahasa padang pasir** skip)

Melongo…

***

Dari cerita diatas bisa disimpulkan, suami fasih sekali memelintir ayat-ayat di kitab demi melancarkan kepuasan syahwatnya, sampe-sampe menggunakan kata-kata azab dosa buat alat doktrinisasi ke istri.

Tapi, yuk sedikit meliarkan pikiran.

….

Apa bener istrinya benar-benar takut dosa? sapa tahu mereka berdua malah pasangan pengidap ‘masochism, dan kalimat-kalimat dosa adalah pembakar gairah buat ngeseks.

Ah, ndak tahu lah. Tiap orang kan punya hak buat berkeyakinan dan berbuat sesuai dengan keyakinannya, selama tidak ada yang merasa teraniaya atau malah perbuatan teraniaya merupakan viagra kegiatan diranjang, kenapa dipusingin, iya ndak?

Jadi buat situ yang mbaca dobosan saya ini masih single, ngacengan, besok kalo cari budak seks, carilah pasangan yang seperti cerita diatas.😉

Demikian dari saya,

Salam.

bsdm

“Jangan jadikan aku budakmu ya mas…”

Posted in: Journal