Pelahap Doktrin Buta.

Posted on 23 January 2014

17


Dulu pas masih bocah, bapak pernah bilang gini, “…le, wis ndak usah dibales, Gusti Awlloh nanti sing mbales…“, ibuk pun juga bilang, “…le, wis yang sabar, yang penting kamu udah berusaha…“, bahkan mbahku pun juga sempet bilang sebelum dimakan cacing tanah, “…tindak tandukmu, ‘besok’ pasti ada balesannya…“.

Lalu ketika sekarang saya masih jadi seorang bocah, tuwo, jembuten, wejangan-wejangan yang dulu diberikan para leluhur, kalo diamalkan kok rasa-rasanya ngajari saya jadi seseorang yang walo sering ditipu banyak orang, maka rejekinya pasti akan lebih banyak mengalir; seseorang yang haknya dirampas banyak orang, malah sibuk berdoa, lempar permasalahan ke Tuhan; ato bahkan seseorang yang birokrasinya dibikin susah banyak orang, malah merasa itu adalah suatu kewajaran.

doktrin

Geblek!

Untungnya sekarang saya jadi tersadar, wejangan-wejangan leluhur yang dulu begitu mulia diagung-agungkan udah terkoreksi oleh jaman, moga-moga besok, anak-anak hasil kejantananku tidak sampe jadi bocah, tuwo, jembuten kaya bapaknya yang cuma jadi pelahap doktrin buta.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini